Untuk saat ini media sosial  tidak bisa dipisahkan dalam kehidupan sehari-hari. Segala aktiivtas manusia selalu terhubung dengannya. Adanya media sosial orang bisa menemukan keluarga atau teman yang dicari selama ini. Sanak family bisa bertegur sapa dalam satu grub bernama media sosial. Sayangnya banyak orang beranggapan media sosial hanya digunakan untuk hal-hal bersifat negatif. Apalagi ditambah dengan viralnya isu pelakor, serta reunian sebagai cikal bakal perselingkuhan.  Memang beberapa peristiwa yang sempat viral atau mampir ditime line kita menceritakan beberapa kejadian seperti seorang istri yang rela meninggalkan anak dan suami hanya demi cinta pertamanya yang ditemui semasa reunian, atau anak-anak Abege yang dibawa kabur dengan orang dibaru kenal melalui media sosial.
Banyak hal yang bisa dilakukan dalam bermedia sosial. Hal ini sepenuhnya terpulang dari sipenggunanya itu sendiri, mau dibawa kearah positif ataupun sebaliknya. Berikut manfaat media sosial yang menolong saya ketika saya benar-benar membutuhkan
Pertama : Media Sosial Menambah Wawasan (Edukasi).
Manfaat media sosial khususnya facebook begitu terasa, saat saya melahirkan anak ketiga. Berlangsung pada tahun 2013. Waktu itu saya sangat membutuhkan informasi terkait ASI dan tumbuh kembang Anak. Dengan adanya facebook informasi yang didapat menjadi lebih mudah, dengan bergabung dalam grub seputar ASI dan tumbuh kembang anak. Dari informasi digrublah saya kemudian menjadi tahu akan pentingnya memberikan ASI ekslusif  hingga usia enam bulan, lalu dilanjutkan dengan pemberian MPASI handmade (buatan sendiri).
Jadi selama Adam anak ketiga saya telah makan, saya tetap harus mengusahakan MPASI handmade dan menjauhkannya dari makanan pabrikan termasuk cemilannya seperti biskuit  Mil*a dan s*n.  Ini sangat berbeda sekali dengan Anak-anak sebelumnya karena minimnya informasi serta manut dengan apa yang dibilangin orang-orang, bodohnya saya waktu itu, mencampurkan pemberian asi dengan sufor, juga memberikan MPASI diusia mereka yang baru 4 bulan, apalagi dengan yang instan.  Terkadang malah roti gabin saya siram dengan teh hangat buat anak-anak. Jika ingat itu saya selalu merasa bersalah dengan mereka berdua.
Ketika  Adam sudah MPASI saya jauhkan dari makanan pabrikan selama setahun termasuk tidak memberikan air teh juga MPASI NO Gula dan Garam (maunya sih sampe usia dua tahun bahkan lima tahun, hanya sering digoda dengan jajanan Abang dan Kakaknya). Kemudian ketika Adam demam, saya tidak buru-buru membawanya kedokter, selagi masih Asi, Adam saya gempur dengan Asi, dan memeluknya skin to skin agar panasnya turun untuk membuatnya terasa nyaman. Alaminya demam akan turun selama tiga hari, karena tubuh memilik anti body. Jika demam lebih dari tiga hari, berarti ada indikasi penyakit atau infeksi lain, maka harus segera dibawa kedokter.
Begitu juga saat beberapa hari dia tidak buang air besar ketika masih Asi elslusif, saya masih tidak khawatir karena masa tenggang anak tidak pup adalah 14 hari. Semua informasi tersebut saya dapatkan ketika shering digrub facebook yang notabanenya para admin adalah mereka yang ahli dibidangnya.
Perjuangan saya agar Adam medapatkan haknya berupa ASi hingga dua tahun serta MPASI buatan sendiri tidak sia-sia. Diumurnya yang sudah genap lima tahun, hingga detik ini saya belum pernah membawanya kedokter. Beberapa kali pernah demam, cukup dengan home treatment.  Untuk buat dia merasa nyaman, palingan saya hanya memberikan inzana. Dan yang paling saya suka dari itu adalah dia suka sekali makan sayur dan buah-buahan, segala jenis buah disantapnya. Kadang dia makan semangkok sayur bayam tanpa nasi.
                Cara saya ini juga nanti akan saya terapkan buat sikecil Khadijah, walau setelah melahirkan Khadijah, payudara saya membengkak dan puting yang luka, sehingga saat Khadijah ngAsi  saya hanya meringis menahan sakit. Melihat itu, suami mawarkan sufor, langsung saya tepis sebab Khadijah juga harus mendapatkan haknya berupa Asi ekslusif.
                Bagi saya, facebook memberikan manfaat besar terhadap tumbuh kembang anak-anak. Menjadikan saya teredukasi. Apajadinya jika facebook hanya digunakan buat status lebay dan narsis. Manalah lagi minimnya referensi serta keterbatasan kesempatan untuk membaca. Tentulah dengan shering dan berbagi pengalaman digrub dapat menambah wawasan juga pertemanan.
Kedua : Media Sosial Menyelamatkan Hidup
Menjelang persalinan Khadijah kemarin, dengan Hb rendah hanya 8,2 dan dokter mengintruksikan agar menyetok dua kantong darah untuk persiapan operasi esok harinya. Malam itu kami bergelirya mencari darah golongan B+. Saya menelpon kakak  untuk mendonorkan darahnya, ternyata dia tidak bisa, Abang kandung juga sedang berlibur  bersama keluarga diluar kota. Keponakan juga baru sebulan lalu ikut aksi donor darah.
Kemudian suami menginformasikan di grub whatsapp grup (media sosial), mencari yang bersedia  mendonorkan darahnya dengan golongan darah b+. Tidak sampai satu jam, suami dapat waprian dari dua orang temannya yang bersedia membantu kami. Alhamdulilah keep dua orang dan kami langsung janjian bertemu di PMI malam itu juga.
Kalau seandainya kami tidak menggunakan media sosial, tentu akan sulit mendapatkan darah dengan segera. Kami akan disibukkan dengan menelpon kesana kemari mencari pendonor darah.
Selengkapnya disini

ditulis oleh

Krisna_Naufal

Bukankah telah datang kepadamu kemenangan yang nyata
( AlFath: 1)